Menjalin Persaudaraan dengan "Ngelawang"

Galungan dan Kuningan, Tradisi Galungan dan Kuningan, Ngelawang, Barong

Teks dan Foto: Desu Jaya

Selain penjor, ikon Galungan yang lain yakni tradisi ngelawang. Manakala hari raya Galungan dan Kuningan tiba, kegiatan ngelawang pun datang. Sekelompok anak-anak dengan riang mengarak barong keliling desa lengkap dengan gamelan pengiringnya. 

Ngelawang memang menjadi salah satu ciri khas perayaan hari suci Galungan dan Kuningan di Bali. Di tahun 70-80-an, tradisi ngelawang malah menjadi sesuatu yang dinanti-nanti. Waktu itu jalan-jalan di desa masih sepi, tak ada kendaraan yang melintas sehingga ngelawang menjadi tontonan yang sangat memikat.

Selain itu, orang-orang yang ngelawang saat itu juga masih didasari ketulusan untuk ngayah. Mereka merasa mesti menjalankan kewajiban untuk mengarak barong keliling desa untuk memberikan vibrasi kesucian bagi seluruh penduduk dan seisi desa. 

Menurut penulis buku-buku agama Hindu, I Gusti Ketut Widana, dulu ngelawang biasanya mulai dilaksanakan sejak Buda Pon Wuku Sungsang (sehari sebelum Sugihan Jawa) yang dikenal dengan sebutan Sugihan Pangenten. Dalam praktiknya, ngelawang ini berupa pertunjukan tari wali barong dengan mengelilingi wilayah desa dan melewati setiap lawang (pintu pekarangan rumah penduduk). 

“Tujuan filosofisnya adalah agar para bhuta  kala dengan segala kekuatannya kembali ke alam asalnya,” kata Widana dalam buku Lima Cara Beryadnya

Pada saat berlangsungnya ngelawang ini, para pemilik rumah yang dilalui akan keluar mempersembahkan upakara/banten termasuk sesari (uang) sebagai haturan. Selain mempunyai tujuan filosofis, tradisi ngelawang juga mempunyai tujuan melestarikan tradisi berkesenian yang berhubungan dengan perayaan hari suci Hindu. Juga, untuk menumbuhkembangkan jiwa berkesenian sekalian untuk pengenalan lingkungan. 

Kini, ngelawang memang masih kerap bisa dijumpai di desa-desa, termasuk juga di sebagian wilayah perkotaan. Di Ubud misalnya, tradisi ngelawang hingga kini measih menjadi tradisi yang disambut dengan sumringah-riah. 

Namun, ngelawang Galungan kini tak seutuhnya didasari motivasi ngayah. Tak sedikit orang-orang ngelawang dengan maksud untuk mengumpulkan sesari. Tengok saja aksi ngelawang Galungan yang dilakukan anak-anak dan remaja di Ubud kerap menjadikan sejumlah restoran sebagai tempat favorit karena di tempat itu mereka mendapat sesari yang cukup besar. Kalau di rumah-rumah mereka biasanya mendapat sesari hanya Rp 2.000, di restoran-restoran itu mereka bisa mendapatkan Rp 50.000. 

Namun, terlepas dari segala penyimpangannya, tradisi ngelawang patut terus dijaga dan dikembangkan. Pasalnya, ngelawang bukan semata sebagai bentuk pelestarian kesenian, tetapi juga membawa pesan bagaimana agar masyarakat Bali saling mengenal lingkungannya lalu menjalin keakraban. Dengan berkeliling ke desa-desa sekitarnya, praktis terbangun interaksi antarakelompok warga yang ngelawang dengan krama desa yang dikunjungi. 

Dari sinilah kemudian terbangun komunikasi, membentuk hubungan yang harmonis. Antarkrama menjadi saling mengenal, saling mengerti dan saling memahami. Dengan begitu, kesalahpahaman bisa dicairkan dan konflik bisa dicegah. (b.)

COMMENTS

BLOGGER: 1
  1. Di artikel ini tertulis " menurut penulis buku buku agama hindu, I Gusti Ketut Widana " . Bolehkah saya tau lebih spesifik lagi judul bukunya, yang menjelaskan tentang isi artikel ini?

    BalasHapus
Terima kasih atas kesediaan Anda menulis komentar yang santun.

Nama

Bale Bengong,7,BALI ADVERTORIAL,25,Bali Aga,7,BALI FIGUR,20,Bali Hari Suci,7,Bali Herbal,3,Bali Hijau,2,Bali Iloe,60,BALI JANI,265,Bali Merawat Bumi,1,Bali Merenung,6,BALI MITOLOGI,2,BALI OPINI,12,Bali Pariwara,12,Bali Pujangga,1,Bali Pustaka,3,Bali Realita,2,Bali Sastra,1,Bali Simbol,2,Bali Spiritual,5,Bali Tempat Suci,2,Bali Terkini,5,Bali Tradisi,163,Bali Unik,3,BALI WISATA,15,Boga Bali,2,Buda Wage Kelawu,3,Buku Bali,6,Cakepan,6,Cerpen,3,Desa Mawacara,21,Dewasa Ayu,6,Dresta Bali,13,EKONOMI,1,Hari Soma Ribek,2,Keto Kone,4,Legenda Bali,3,Nyama Braya,12,Oka Rusmini,2,POLITIK,6,Puisi,4,Rerahinan,1,Sarwa Prani,4,SASULUH,4,Segara Giri,13,SEMETON,4,Sima Dresta,27,Sloka Bali,10,Timpal,10,Ulasan,3,Wali Bali,16,Widya Pataka,5,Wija Kasawur,4,WISATA DESA,5,Wisata Kuliner,1,
ltr
item
balisaja.com - Bernas dan khas Bali: Menjalin Persaudaraan dengan "Ngelawang"
Menjalin Persaudaraan dengan "Ngelawang"
Galungan dan Kuningan, Tradisi Galungan dan Kuningan, Ngelawang, Barong
http://4.bp.blogspot.com/-yyURwPVUBDs/UW6IPSPVFcI/AAAAAAAAA98/MRPEFAEyV3A/s400/Ngelawang.jpg
http://4.bp.blogspot.com/-yyURwPVUBDs/UW6IPSPVFcI/AAAAAAAAA98/MRPEFAEyV3A/s72-c/Ngelawang.jpg
balisaja.com - Bernas dan khas Bali
https://www.balisaja.com/2013/04/menjalin-persaudaraan-dengan-ngelawang.html
https://www.balisaja.com/
https://www.balisaja.com/
https://www.balisaja.com/2013/04/menjalin-persaudaraan-dengan-ngelawang.html
true
7771212736280013593
UTF-8
Loaded All Posts Mohon maaf, tidak ditemukan artikel yang cocok LIHAT SEMUA Baca Lengkap Balas Batalkan Balasan HAPUS Oleh BERANDA HALAMAN ARTIKEL LIHAT SEMUA Disarankan untuk Anda LABEL ARSIP TELUSURI SEMUA ARTIKEL Mohon maaf, tidak ada artikel yang sesuai pencarian Anda Kembali ke Beranda Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content