Penjor Galungan Jor-joran

Galungan, Galungan dan Kuningan, Penjor

Teks dan Foto: I Made Sujaya 

SETIAP menyambut hari suci Galungan, yang mengundang kebahagiaan pada diri Wayan Kusuma Putra (39) yakni ketika membuat penjor. Mulai empat hari menjelang Galungan, Wayan sudah sibuk membeli aneka perlengkapan untuk membuat penjor. Diawali dengan mencari bambu yang bentuknya paling bagus dengan kelengkungan yang sempurna, membeli daun rontal, membuat reringgitan atau aneka kreasi hiasan penjor. Harapan Wayan hanya satu, penjornya tidak kalah saing dengan penjor-penjor tetangganya.

“Malu juga kalau penjor kita sekadarnya. Ya, setidak-tidaknya sedikit bisa sepadan kualitasnya dengan penjor-penjor tetangga. Biar kelihatan juga megalungan (merayakan hari Galungan). Hari Galungan kan hari kemenangan, jadi mesti meriahlah,” kata Wayan yang sehari-hari bekerja sebagai karyawan hotel di kawasan Seminyak.

Memang, jika diamati penyambutan hari suci Galungan di Bali kini sepertinya meriah sekali. Sebagai ciri kemeriahan itu, penjor yang dipancangkan di sisi kanan depan rumah masing-masing warga belakangan semakin mewah, indah dan memesona. Jika dulu penjor Galungan relatif sederhana, kini benar-benar mengagumkan lengkap dengan aneka kreasi seni.

Cobalah tengok keberadaan penjor di desa-desa seeperti Kerobokan, Kuta, Legian (Badung), Ubud, Gianyar, serta di Denpasar. Kebanyakan bentuk penjor Galungan penuh dengan kreasi seni. Bambu penjor dibungkus dengan kertas aneka warna. Bahkan ada juga yang membungkus dengan kain beludru. Dilengkapi lagi dengan padi serta berbagai jenis palagantung serta sampian penjor yang berukuran jumbo, penuh warna. Banyak yang menyebut penjor-penjor kini saling paenjorin, jor-joran.

Karena tampilan penjor yang mewah itu, biaya yang dihabiskan juga tak tanggung-tanggung. Paling murah, sebuah penjor menghabiskan dana Rp 100.000. Namun, rata-rata menghabiskan biaya Rp 300.000-Rp 500.000. Bahkan, ada juga yang menghabiskan biaya Rp 1.000.000 untuk sebuah penjor.

Kondisi ini diakui Ketua Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Provinsi Bali, Dr. I Gusti Ngurah Sudiana, M.Si. Menurutnya, jika membuat penjor yang mewah dilandasi oleh hati yang tulus dan kemampuan, tentu bagus sekali. Namun, yang patut dipertimbangkan kembali, jika membuat penjor mewah itu dilandasi oleh perasaan malu dengan tetangga. Apalagi jika membuat penjor mewah didasari oleh keinginan untuk bersaing atau jor-joran.

“Ketika ber-yadnya tidak boleh karena majengah-jengahan atau jor-joran. Tidak baik ber-yadnya dengan sarana yang melebihi kemampuan yang dimiliki. Begitu juga ketika membuat penjor sebagai sarana upakara ketika ber-yadnya saat hari suci Galungan,” kata Sudiana.

Menurut Sudiana, umat Hindu mesti membuat penjor sesuai kemampuan. Jika memiliki sedikit, cukup membuat penjor yang sederhana. Jika memiliki lebih, boleh-boleh saja membuat penjor yang lebih istimewa tetapi tetap harus didasari niat yang tulus, suci dan ikhlas.

“Yang harus diingat, inti dari yadnya adalah hati yang suci, tulus dan ikhlas. Ber-yadnya itu bukan arena untuk pamer untuk menunjukkan kekayaan,” kata Sudiana mengingatkan.

Sudiana menambahkan, penjor yang baik bukanlah penjor yang menelan biaya mahal. Penjor yang sederhana dengan biaya seadanya juga bisa menarik dan enak untuk dipandang. Pasalnya, yang menentukan adalah bagaimana menghias penjor itu dengan baik.

Namun, Sudiana mengajak umat Hindu untuk beragama dengan cara yang lebih rasional. Galungan, kata Sudiana, merupakan hari suci sebagai momentum untuk mulat sarira, introspeksi atau melihat ke dalam diri. Saat Galungan umat diharapkan bersyukur atau segala karunia Ida Sang Hyang Widhi Wasa dan berdoa agar dunia semakin sejahtera, aman, tenteram dan damai. Karena itu, perlu ditumbuhkan sikap bisa dan mau merasakan penderitaan orang lain.

Jika kini kita membuat penjor terlampau mewah lalu memunculkan perasaan yang tidak baik dari tetangga, tentu yadnya tersebut kurang sesuai dengan amanat hari suci Galungan. “Ketika Galungan, termasuk saat membuat penjor, kita harus bisa menjaga perasaan orang lain, sehingga ikatan kebersamaan dalam masyarakat tetap bisa terjaga dengan baik,” kata Sudiana.

Sudiana kemudian mencontohkan, jika ketika membuat penjor biasanya menghabiskan biaya Rp 500.000, alangkah baiknya jika yang dimanfaatkan hanya Rp 100.000. Sisa dana itu di-dana punia-kan ke panti asuhan, panti jompo atau membantu orang lain yang kurang mampu.

“Jika bisa begitu kan bagus. Ber-yadnya tetap bisa, membuat penjor yang baik juga bisa serta yang lebih penting membantu sesama juga bisa serta dengan tetangga juga tetap baik karena bisa menjaga perasaan orang lain. Justru itulah yadnya yang utama,” tandas Sudiana. (b.)

COMMENTS

BLOGGER

SLOKA BALI$type=blogging$m=0$cate=0$sn=0$rm=0$c=4$va=0

/fa-fire/PALING DICARI$type=one

Nama

Bale Bengong,8,BALI ADVERTORIAL,25,Bali Aga,7,BALI FIGUR,20,Bali Hari Suci,7,Bali Herbal,3,Bali Hijau,2,Bali Iloe,60,BALI JANI,265,Bali Merawat Bumi,1,Bali Merenung,6,BALI MITOLOGI,2,BALI OPINI,12,Bali Pariwara,12,Bali Pujangga,1,Bali Pustaka,3,Bali Realita,2,Bali Sastra,1,Bali Simbol,2,Bali Spiritual,5,Bali Tempat Suci,2,Bali Terkini,5,Bali Tradisi,163,Bali Unik,3,BALI WISATA,15,BALINESIA,1,Boga Bali,2,Buda Wage Kelawu,3,Buku Bali,6,Cakepan,6,Cerpen,4,Desa Mawacara,21,Dewasa Ayu,6,Dresta Bali,13,EKONOMI,1,Hari Soma Ribek,2,Keto Kone,4,Legenda Bali,3,Nyama Braya,12,Oka Rusmini,2,POLITIK,6,Puisi,4,Rerahinan,1,Sarwa Prani,4,SASULUH,4,Segara Giri,13,SEMETON,4,Sima Dresta,27,Sloka Bali,11,Timpal,10,Ulasan,3,Wali Bali,16,Widya Pataka,5,Wija Kasawur,4,WISATA DESA,5,Wisata Kuliner,1,
ltr
item
balisaja.com - Bernas dan khas Bali: Penjor Galungan Jor-joran
Penjor Galungan Jor-joran
Galungan, Galungan dan Kuningan, Penjor
http://3.bp.blogspot.com/-EVyNR8gvqlA/UU5Bw_ePh2I/AAAAAAAAA34/Ar057NyuDt8/s640/DSCN1624.JPG
http://3.bp.blogspot.com/-EVyNR8gvqlA/UU5Bw_ePh2I/AAAAAAAAA34/Ar057NyuDt8/s72-c/DSCN1624.JPG
balisaja.com - Bernas dan khas Bali
https://www.balisaja.com/2013/03/penjor-galungan-jor-joran.html
https://www.balisaja.com/
https://www.balisaja.com/
https://www.balisaja.com/2013/03/penjor-galungan-jor-joran.html
true
7771212736280013593
UTF-8
Loaded All Posts Mohon maaf, tidak ditemukan artikel yang cocok LIHAT SEMUA Baca Lengkap Balas Batalkan Balasan HAPUS Oleh BERANDA HALAMAN ARTIKEL LIHAT SEMUA Disarankan untuk Anda LABEL ARSIP TELUSURI SEMUA ARTIKEL Mohon maaf, tidak ada artikel yang sesuai pencarian Anda Kembali ke Beranda Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content