Jangan Tebang Pohon di Wenara Wana Ubud!

Wisatawan di Wenara Wana, Ubud Jika Sangeh memiliki objek wisata Alas Pala, Ubud juga memiliki Wenara Wana. Seperti namanya, hutan...


Wisatawan di Wenara Wana, Ubud

Jika Sangeh memiliki objek wisata Alas Pala, Ubud juga memiliki Wenara Wana. Seperti namanya, hutan seluas 8 hektare ini juga dihuni ratusan kera berekor panjang (wenara berarti ‘kera’ sedangkan wana berarti ‘hutan’). Karenanya, di kalangan wisatawan hutan ini lazim dikenal dengan nama Monkey Forest (hutan kera). 
Hanya bedanya, jika di Alas Pala pohon yang tumbuh homogen yakni pohon pala, di Wenara Wana, pohon yang tumbuh cenderung heterogen, beragam jenis. Wenara Wana terletak di wilayah Desa Adat Padangtegal, tetapi masih dalam wilayah Kelurahan Ubud. Hutan ini berada di sisi barat daya pusat Kota Ubud.
Sama halnya dengan Alas Pala di Sangeh, Wenara Wana juga terjaga keasriannya oleh mitos yang diwarisi warga Padangtegal secara turun-temurun. Di hutan ini, pohon-pohon yang ada juga tiada bisa ditebang sembarangan. Malah, pantangannya jauh lebih berat lagi.

Tak cuma itu, berkata-kata kasar di kawasan hutan sangat dilarang. Orang yang masuk ke areal Wenara Wana mesti benar-benar menjaga sikap. Kesucian dan kebeningan hati menjadi persyaratan utama jika hendak masuk ke hutan ini dan selamat.
Artika tiada persis tahu apa penyebab lahirnya pantangan ini. Di awig-awig desa pun, hal ini tak tercantum. Namun, warga Padangtegal begitu menaatinya, tiada berani melanggar.
Tak cuma warga Padangtegal, warga dari luar desa pun begitu anut dengan segala pantangan itu. Padahal, warga Padangtegal sendiri tidak pernah menyiarkan pantangan-pantangan itu.
Umumnya orang tahu ada pantangan semacam itu dari mulut ke mulut. Awalnya, ada orang yang memetik dedaunan di sini, terus mengalami kejadian-kejadian aneh. Orang inilah yang kemudian bercerita kepada orang lainnya.
Menurut penuturan tetua-tetua Padangtegal, dulu pernah ada seorang pedagang garam berjualan di dalam kawasan hutan. Sang pedagang memetik dedaunan di kawasan hutan untuk membungkus garamnya. Tanpa diduganya, banyak orang yang membeli garam yang dibawanya. Sampai-sampai pedagang itu tak sadar hari telah beranjak malam. Baru ketika ada warga Padangtegal yang melihatnya, sang pedagang sadar dirinya telah berjualan seharian.
Dia melihat banyak orang yang membeli garamnya. Padahal, sama sekali tidak ada orang. Semua ini terjadi karena dia telah salah dedaunan di Wenara Wana untuk berjualan.
Bukan cuma memetik dedaunan, menebang pohon di dalam kawasan hutan pun amat pantang dilakukan warga Padangtegal. Bila pun hendak menebang pohon, wajib matur pakeling (meminta izin) terlebih dahulu di Pura Dalem Agung Padangtegal yang berada di bagian barat daya pura. Dan kayu dari pohon yang ditebang hanya boleh untuk keperluan membangun tenpat-tempat suci, bukan untuk rumah atau pun bangunan-bangunan profan lainnya.
Selain tumbuh-tumbuhan, hewan yang ada di dalam kawasan Wenara Wana pun cukup dikeramatkan warga Padangtegal. Tiap hari Tumpek Kandang misalnya, warga melaksanakan ritual ngotonin bojog.
Hingga kini, di Wenara Wana terdapat 375 kera berekor panjang (macca fscicularis). Kera-kera di Wenara Wana dikenal cukup jinak. Perilakunya pun cukup aneh. Bila di Pura Dalem Agung warga sedang ngayah, kera-kera seringkali usil. Keperluan upacara seperti buah, telur, kelapa dan lainnya sering diambil. Namun, yang aneh, bila Ida Bhatara tedun, mengintip pun kera-kera itu tidak berani.
Sulit dipercaya, memang, mitos yang membelit Wenara Wana ini. Namun, karena mitos inilah Wenara Wana bisa terjaga kelestariannya sepanjang zaman sehingga menjadi warisan berharga generasi sekarang. Inilah kearifan tinggi para generasi pendahulu mengajarkan generasi kini untuk menjaga kelestarian lingkungan. Kesadaran ini, ternyata, telah muncul jauh sebelum dunia memutuskan peringatan Hari Lingkungan Hidup se-dunia yang jatuh 5 Juni. (*)

KOMENTAR

BLOGGER: 1
  1. Hutan di Bali memang harus dijaga karena luasnya sudahsemakin menyusut

    BalasHapus
Terima kasih atas kesediaan Anda menulis komentar yang santun.

Nama

Bale Bengong,21,BALI ADVERTORIAL,25,Bali Aga,7,BALI FIGUR,8,Bali Hari Suci,3,Bali Hijau,2,Bali Iloe,59,BALI JANI,266,Bali Kui,18,Bali Lango,2,BALI OPINI,8,Bali Pariwara,12,Bali Pustaka,3,Bali Realita,2,Bali Sastra,1,Bali Spiritual,3,Bali Terkini,5,Bali Tradisi,147,Bali Unik,2,BALI WISATA,12,BALINESIA,1,Balu Kui,1,Boga Bali,3,Buda Wage Kelawu,2,Cakepan,6,Cerpen,4,Desa Mawacara,21,Dewasa Ayu,9,Dresta Bali,16,EKONOMI,1,Hari Soma Ribek,2,Keto Kone,4,Legenda Bali,2,Nak Bali,25,Nyama Braya,14,POLITIK,6,Puisi,4,Rerahinan,10,Resensi,5,Sarwa Prani,7,SASULUH,7,Segara Giri,17,Sima Dresta,27,Sloka Bali,12,Ulasan,5,Wali Bali,15,WISATA DESA,4,
ltr
item
balisaja.com - Bernas dan khas Bali: Jangan Tebang Pohon di Wenara Wana Ubud!
Jangan Tebang Pohon di Wenara Wana Ubud!
//img2.blogblog.com/img/video_object.png
http://1.bp.blogspot.com/-s8cm3Mr1lIM/UTBtGqQH4DI/AAAAAAAAAxc/rpCL_L50Fzk/s72-c/Wenara+Wana-01.jpg
balisaja.com - Bernas dan khas Bali
https://www.balisaja.com/2013/03/jangan-tebang-pohon-di-wenara-wana-ubud.html
https://www.balisaja.com/
https://www.balisaja.com/
https://www.balisaja.com/2013/03/jangan-tebang-pohon-di-wenara-wana-ubud.html
true
7771212736280013593
UTF-8
Loaded All Posts Artikel Tidak Ditemukan TAMPILKAN SEMUANYA Selengkapnya Balas Batalkan Balasan Hapus Oleh Beranda HALAMAN ARTIKEL Lihat Seluruhnya REKOMENDASI UNTUK ANDA LABEL ARSIP TELUSURI SEMUA ARTIKEL Artikel yang Anda Cari Tidak Ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit lalu $$1$$ menit lalu 1 jam lalu $$1$$ jam lalu Kemarin $$1$$ hari lalu $$1$$ minggu lalu Lebih dari 5 minggu lalu Pengikut Ikuti THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content