Terkini

Yusri Fajar Menangi Lomba Kritik Sastra Hiski dan Balai Bahasa Bali

 

Penyerahan hadiah secara simbolis kepada pemenang yang diwakili pemenang III, I Wayan Sumahardika (nomor dua dari kanan) di Balai Bahasa Provinsi Bali, Selasa (27/10). Hadiah diserahkan Kepala Balai Bahasa Provinsi Bali, Toha Machsun (paling kanan) didampingi anggota tim juri, Arif Bagus Prasetyo (tengah), Sri Jayantini (Hiski Bali) dan Dewa Gde Windu Sancaya (narasumber bedah buku). 

Yusri Fajar, kritikus sastra sekaligus akademisi Universitas Brawijaya, Malang memenangi lomba kritik sastra yang digelar Himpunan Sarjana-Kesusastraan Indonesia (Hiski) Komisariat Bali dan Balai Bahasa Provinsi Bali tahun 2020. Tim juri yang terdiri atas I Nyoman Darma Putra, Sunu Wasono, dan Arif Bagus Prasetyo itu memilih kritik Yusri Fajar yang berjudul “Wisata Bersama Amba: Jejak Tapol, Potensi Alam dan Budaya Pulau Buru” sebagai karya terbaik dari 26 karya yang masuk ke panitia. Pengumuman dan penyerahan hadiah dilakukan Selasa (27/10) di Balai Bahasa Provinsi Bali. Kegiatan yang dirangkaikan dengan acara bedah buku sastra Luka Batu karya I Komang Adnyana dan Nglekadang Meme karya I Komang Berata ini juga diikuti peserta secara virtual melalui aplikasi video konferensi zoom dan disiarkan secara langsung di youtube.

 

Selain Yusri Fajar, tim juri juga menetapkan lima pemenang terbaik lain. Setyaningsih sebagai pemenang II dengan judul kritik “Mencocol Sambal di Tasikmalaya, Menyeruput Latte di Paris (Telaah 99 Sajak Yudhistira A.N.M. Massardi)” dan I Wayan Sumahardika sebagai pemenang III dengan judul kritik “Gerak Sejarah Bali dalam Tatapan Cupak Tanah dan Tujuh Naskah Lainnya Karya Putu Satria Kusuma”. Pemenang IV, yakni Bandung Mawardi dengan karyanya “Biografi dan Puisi, Tamasya dan Turis”, Endhiq Anang P. sebagai pemenang V dengan kritiknya berjudul, “Nyanyi Sunyi Perempuan dan Cendrawasih yang Terluka” dan Angga Okta Priadi sebagai pemenang VI dengan tulisannya berjudul, “Destinasi “Rasa” dalam Kumpulan Puisi Petualang Sabang Karya Wayan Jengki Sunarta: Tinjauan Pariwisata Sastra”.

 

Ketua tim juri, I Nyoman Darma Putra menjelaskan naskah kritik sastra peserta tergolong mampu menggarap tema yang diberikan panitia tentang relasi sastra dengan kearifan lokal, pariwisata dan ekonomi kreatif. Topik pariwisata sastra yang baru dikenalkan dalam kajian sastra Indonesia bisa memberikan perspektif atau pendekatan baru dalam membaca teks-teks sastra Indonesia.

 

“Beberapa esai peserta menggambarkan penulisnya membaca banyak karya dan membaca banyak referensi. Tawaran pendekatan pariwisata sastra juga membuat penulisnya kreatif dalam membaca teks,” ujar guru besar sastra Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Unud ini.

 

Ketua Hiski Bali, IGA Mas Triadnyani menerangkan lomba kritik sastra ini baru pertama kali digelar Hiski Bali bekerja sama dengan Balai Bahasa Provinsi Bali. Tujuannya untuk menggairahkan penulisan kritik sastra sebagai bagian dari tradisi sastra Indonesia untuk merespons melimpahnya penerbitan karya sastra Indonesia.

 

“Sungguh membanggakan, respons peserta cukup bagus. Awalnya kami ragu lomba ini minim peserta. Ternyata, ada 26 naskah yang masuk dari berbagai daerah di Indonesia. Ada beberapa penulis mengirim tiga hingga empat naskah,” papar Mas Triadnyani.

 

Kepala Balai Bahasa Provinsi Bali, Toha Machsun mengapresiasi lomba kritik sastra yang dinisiasi Hiski Bali dan Balai Bahasa Provinsi Bali ini. Menurut Toha Machsun, tradisi kritik sastra di Indonesia belum seimbang dengan banyaknya muncul karya sastra baru. “Melalui lomba ini, tradisi kritik sastra di Bali ini bisa ditumbuhkan,” kata Toha Machsun.

 

Balai Bahasa Provinsi Bali, imbuh Toha Machsun, berkomitmen mengayomi perkembangan sastra di Bali. Karena itu, Balai Bahasa Provinsi Bali secara konsisten memberikan hadiah sastra Tantular kepada pengarang terbaik di Bali. Selain itu, Balai Bahasa Provinsi Bali juga konsisten menerbitkan karya-karya para pengarang dan penulis Bali untuk menyediakan bahan bacaan literasi masyarakat di Bali. Ada juga berbagai kegiatan sastra lain, seperti bengkel sastra, diskusi sastra, bedah buku, pendataan sastrawan dan lainnya.


Para pemenang lomba kritik sastra mendapatkan hadiah uang tunai dan piagam penghargaan. Pemenang I mendapat uang tunai Rp 2.000.000, pemenang II Rp 1.500.000, pemenang III Rp 1.250.000, serta pemenang harapan I, II, dan III masing-masing mendapat uang tunai Rp 750.000. (b.)

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

balisaja.com Desain Templateism.com Hak Cipta © 2014

Diberdayakan oleh Blogger.