Terkini

Cinta Suci "Di Bawah Letusan Gunung Agung"

Gunung Agung sebagai hulu dan pusat orientasi spiritual orang Bali banyak dituangkan dalam teks-teks tradisional. Kisah keutamaan Gunung Agung  ditemukan dalam berbagai lontar di Bali. Dosen Sastra Bali, Unud, IB Rai Putra dalam artikelnya, “Catatan dari Raja Purana Besakih” (1993) menyebut salah satu sumber teks tradisional penting tentang kemuliaan Gunung Agung dan Pura Besakih, yakni Raja Purana Pangandika Ring Gunung Agung atau sering juga disebut Raja Purana Pura Besakih. Dalam sastra geguritan juga pernah ditulis Geguritan Gunung Agung Meletus.

Namun, Gunung Agung ternyata belum banyak dieksplorasi para pengarang sastra Indonesia modern. Sejauh ini, baru ditemukan beberapa puisi tentang Gunung Agung serta sebuah novel karya Djelantik Santha berjudul, Di Bawah Letusan Gunung Agung. Novel yang terbit tahun 2015 ini boleh jadi satu-satunya novel yang mengangkat tema musibah letusan Gunung Agung tahun 1963.

Di Bawah Letusan Gunung Agung tampaknya menjadi novel terakhir dalam bahasa Indonesia karya Djelantik Santha. Selain Di Bawah Letusan Gunung Agung, Djelantik Santha menulis novel Vonis Belahan Jiwa. Selebihnya, karya-karya Djelantik Santha dalam bahasa Bali, dan yang paling dikenang pembaca sastra Bali modern, Tresnane Lebur Ajur Satonden Kembang.

Novel Di Bawah Letusan Agung sejatinya tentang kisah cinta anak muda Bali di tengah ketegangan dan kecemasan orang Bali menghadapi musibah letusan Gunung Agung pada tahun 1963. Tokoh utama cerita, Sardula menjalin hubungan perempuan yang masih berhubungan kerabat: Gayatri, Ginanti, dan Yogantari. Namun, sikap kedua orang tua menyebabkan kisah cinta kedua Sardula dan Gayatri kandas di tengah jalan. Di tengah-tengah masa pengungsian, Gayatri atas dorongan ayahnya, memilih menghindari Sardula dan menikah dengan Gede Sembada. Hubungan cinta Sardula dan Ginanti juga kandas karena Ginanti dijemput maut. Di akhir cerita, Sardula dikisahkan menikah dengan Yogantari, sepupunya di Lombok. Perkawinan ini disebut sebagai pengorbanan untuk penyatuan kedua keluarga yang sempat terputus. Yang menarik, Sardula dan Yogantari mengadopsi anak Gayatri yang sebelunya dirawat Yogantari selama di Lombok.

Kisah cinta Sardula tampaknya memang hanya menjadi dramatisasi dari fakta musibah letusan Gunung Agung tahun 1963. Pengarang sepertinya berniat memotret ketegangan dan kecemasan orang Bali di tengah musibah letusan Gunung Agung tahun 1963. Dugaan ini tak hanya diperkuat oleh judul novel yang mengedepankan sisi faktual peristiwa, sepanjang cerita juga bertaburan dengan informasi detil hari demi hari selama masa letusan Gunung Agung. Karena itu, novel ini layak dijadikan salah satu sumber untuk memahami sejarah letusan Gunung Agung tahun 1963. Novel setebal 208 halaman ini kaya dengan data-data historis yang menunjukkan ketekunan pengarangnya melakukan riset atas peristiwa letusan Gunung Agung 1963. Walaupun, dalam kata pengantar, pengarang menyatakan kisah dalam novelnya ini adalah fiksi. Apabila ada kesamaan nama pelaku, tempat, itu karena kebetulan belaka.

Sayangnya, novel ini tampaknya tak banyak dikenal para penikmat sastra Indonesia modern. Balai Bahasa Provinsi Bali yang menerbitkan novel ini hanya mencetak secara terbatas.

Tatkala kini perhatian orang tertuju ke Gunung Agung, novel ini menjadi bacaan yang kontekstual. Kecemasan yang kini dirasakan orang Bali menghadapi kemungkinan Gunung Agung meletus juga terasa dalam novel ini. Orang tak hanya mendapatkan deskripsi detil peristiwa saat gunung tertinggi di pulau mungil ini meletus, tetapi juga merasakan suasana mencekam, penuh ketidakpastian, getir dan kepedihan menghadapi bencana alam dahsyat itu. (b.) 

Teks: Sujaya


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

balisaja.com Desain Templateism.com Hak Cipta © 2014

Diberdayakan oleh Blogger.