Terkini

Melasti, Refleksi Merawat Sumber-sumber Air

Mulai hari ini, Minggu (6/3), pantai-pantai penting di Bali bakal dipenuhi ribuan umat Hindu. Sejak subuh, iring-iringan orang Bali akan memenuhi jalan-jalan menuju pesisir atau pun sumber-sumber mata air. Tradisi Hindu Bali menyebut ritual ini sebagai melasti.

Di Denpasar, Pantai Padanggalak biasanya menjadi pantai yang paling padat didatangi umat dari berbagai pelosok di Kota Denpasar. Di Badung, umat biasanya mengarus menuju Pantai Kuta dan Petitenget. Di Klungkung, Pantai Kusamba diserbu umat dari Klungkung dan sekitarnya. Selain ke pantai, sumber-sumber mata air, seperti danau juga dipenuhi warga.


Ada sejumlah pendapat mengenai makna melasti. Ada yang menyebut kata melasti berasal dari kata melas dan thi. Melas berarti ‘menyucikan’ dan kata thi berarti ‘kotor’. Namun, ada juga yang menyatakan kata melasti sesungguhnya berasal dari kata lasti. Lasti berarti ‘tepi’. Melasti berarti ‘menuju ke tepi’: tepi laut, tepi danau, tepi sumber-sumber mata air.

Dalam teks-teks tradisional, melasti dijelaskan sebagai upaya anganyutaken letuhing bhuwana, angamet sarining amertha, membuang segala kekotoran dunia, mengambil intisari anugerah kehidupan. Dari sinilah muncul pemaknaan melasti sebagai menyucikan alam makro dan mikrokosmos. 

Namun, senyatanya, melasti merupakan perjalanan suci menuju air. Ritual ini sejatinya ritual yang mengingatkan manusia untuk senantiasa merawat sumber-sumber air. Ini merupakan sebuah ritual yang kental semangat kehidupan agraris yang begitu berkepentingan menjaga sumber-sumber air.


Melasti setahun sekali menjadi momentum mengingatkan kembali manusia Bali untuk mengontrol dan merawat sumber-sumber air. Lantaran air menjadi sumber daya terpenting dalam kehidupan. Bila sumber air mengering, itu artinya ada ketidakharmonisan dalam ekosistem hutan. Air akan tetap mengalir bila hutan-hutan terjaga keutuhannya, bukit dan gunung terjaga kelestariannya.

Dalam perjalanan ke tepi, menuju air, manusia Bali bakal melintasi jalanan, dari pematang sawah hingga jalan besar. Perjalanan itu memberi ruang bagi manusia Bali merefleksi diri, memahami dinamika perubahan yang terjadi, dari tahun ke tahun. Terutama, tentu, bagaimana gambaran kondisi sumber-sumber air, seperti danau, mata air hingga pantai. (b.)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

balisaja.com Desain Templateism.com Hak Cipta © 2014

Diberdayakan oleh Blogger.