Terkini

12 Penulis Bali Terima Widya Pataka 2015

Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (Bapusipda) Provinsi Bali kembali memberikan penghargaan Widya Pataka kepada para penulis Bali. Tahun ini, penghargaan Widya Pataka diberikan kepada 12 penulis, baik fiksi maupun nonfiksi. Jumlah ini lebih banyak dari tahun lalu yang hanya enam penulis.

Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah Bali, Luh Putu Haryani menjelaskan Widya Pataka diberikan sebagai apresiasi dan motivasi kepada para penulis Bali yang telah mengabdikan ilmu dan pengetahuan yang dimiliki kepada masyarakat melalui buku. Di sisi lain, penghargaan ini juga untuk menggairahkan industri penerbitan buku di Pulau Dewata. 

Kepala Bapusipda Bali, Luh Putu Haryani (balisaja.com/www.bapusip.baliprov.go.id)
"Penghargaan diberikan dalam bentuk dana bantuan penerbitan buku senilai Rp 15.000.000 untuk masing-masing penulis," kata Haryani.

Ketua Tim Juri Widya Pataka, Gde Aryantha Soethama menjelaskan kriteria penilaian meliputi lima aspek, yaitu kualitas buku, konsistensi, produktivitas, komitmen penulis serta manfaat karya bagi masyarakat. "Ada satu syarat penting lagi, penulis penerima Widya Pataka harus memiliki naskah buku yang siap terbit," kata Aryantha Soethama. 

(Baca: Sedikit Penulis Bali Miliki Naskah Buku Siap Terbit)


Berikut 12 Penerima Widya Pataka 2015 

Kategori Fiksi Berbahasa Bali
1. Ida Bagus Wayan Widiasa Keniten (Jro Lalung Ngutah
2. I Gusti Agung Wiyat S. Ardi (Bogolan
3. Ni Kadek Widiasih (Sang Kinasih

Kategori Fiksi Berbahasa Indonesia 
1. Kadek Sonia Piscayanti (Perempuan Tanpa Nama
2. Putu Satria Kusuma (Cupak Tanah).

Kategori Nonfiksi 
1. I Gusti Putu Bagus Suka Arjawa (Budaya, Partai Politik, dan Masyarakat)
2. Ida Agung Made Gayatri (Budaya Kanuragan Bali)
3. I Nyoman Gde Suardana (Rupa Nir-Rupa Arsitektur Bali)
4. I Gede Mahardika (Bioenergetika Hewan Tropika
5. I Dewa Gede Palguna (Ancaman Perang dari Ruang Angkasa: Telaah Yuridis Perspektif Hukum Internasional
6. Hardiman (Eksplo(ra)si Tubuh: Esai-esai Kuratorial Seni Rupa)
7.  I Gede Semadi Astra (Birokrasi Pemerintahan Bali Kuno Pada Abad XII—XIII: Sebuah Kajian Epigrafis).

Kepala Sub Bidang Deposit Bapusipda Bali, IGN Wiryanatha menjelaskan penghargaan bakal diserahkan akhir November mendatang yang dirangkaikan dengan diskusi seputar dunia penerbitan buku di Bali dan bedah buku. Empat buku yang bakal dibedah, Budaya Kanuragan BaliEksplo(ra)si Tubuh: Esai-esai Kuratorial Seni Rupa, Perempuan Tanpa Nama dan Bogolan(b.)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

balisaja.com Desain Templateism.com Hak Cipta © 2014

Diberdayakan oleh Blogger.