Terkini

Tradisi Ngelawang Saat Galungan, Begini Mitologinya

Teks dan Foto: Desu Jaya 
 
Sepanjang rentang waktu hari raya Galungan dan Kuningan, sangat mudah menemui kelompok anak-anak menari barong keliling desa. Kegiatan ini dikenal dengan nama ngelawang. Tradisi ini bukan sekadar hiburan saat hari suci Galungan, tetapi juga sebagai kesenian sakral untuk menyucikan dunia dan mewujudkan perdamaian dan ketenteraman dunia.


Secara filosofis, ngelawang bertujuan menetralisir kekuatan bhuta agar menjelma kekuatan dewa. Barong merupakan simbol kekuatan dewa yang hendak menyucikan dunia. 


(Mengenai wujud dan makna tradisi ngelawang, baca: Menjalin Persaudaraan dengan Ngelawang)

Menurut dosen Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar, Kadek Suartaya, makna ngelawang sesungguhnya memang mewujudkan dunia yang aman, damai dan sejahtera. Seperti disebutkan dalam lontar Siwa Tattwa, kata Suartaya, lahirnya tradisi ngelawang merupakan atas perintah Sang Hyang Siwa agar dunia kembali tenang, damai dan sejahtera.


Diceritakan di zaman dulu, dunia gonjang-ganjing, hancur berantakan. Setiap hari terjadi bencanan dan musibah. Keadaan dunia seperti itu menyebabkan Sang Hyang Siwa bersedih. Sang Hyang Siwa kemudian memikirkan cara untuk mengembalikan ketenangan dan kedamaian dunia.  


Selanjutnya, Sang Hyang Siwa mengutus para dewata turun ke dunia. Masing-masing dewa diberikan tugas sebagai pragina (penari), penabuh, dalang dan lainnya. Seluruh dewata itu kemudian menghibur manusia di dunia. Karena seluruh umat manusia berbahagia lantaran suguhan kesenian para pragina, juru tabuh dan dalang itu, dunia pun kembali tenang, dan damai.


“Ida Sang Hyang Siwa berhasil menenangkan kembali dunia melalui jalan kesenian. Memang, kesenian sebagai jalan untukmewujudkan kedamaian dan ketenangan dunia,” kata Kadek Suartaya.

Sejak saat itulah, setiap kali Galungan dan Kuningan dilaksaakan tradisi ngelawang. Saat ngelawang, barong sungsungan desa diarak keliling desa. Harapannya agar Ida Batara Sesuhunan memberikan anugerahnya dan seisi desa bisa tenang, damai dan sejahtera.

Ngelawang juga membawa pesan agar masyarakat Bali saling mengenal lingkungannya lalu menjalin keakraban. Dengan berkeliling ke desa-desa sekitarnya, praktis terbangun interaksi antarakelompok warga yang ngelawang dengan krama desa yang dikunjungi.

Dari sinilah kemudian terbangun komunikasi, membentuk hubungan yang harmonis. Antarkrama menjadi saling mengenal, saling mengerti dan saling memahami. Dengan begitu, kesalahpahaman bisa dicairkan dan konflik bisa dicegah. (b.)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

balisaja.com Desain Templateism.com Hak Cipta © 2014

Diberdayakan oleh Blogger.