Terkini

Base 'Daun Sirih', Si Pipih Pengusir Bau Mulut

Teks dan Foto: I Made Sujaya

Base (bahasa Bali yang artinya ‘daun sirih’ (Piper betle L) sangat dekat dalam kehidupan ritual masyarakat Bali, khususnya dalam pembuatan banten (sesajen). Base merupakan kelengkapan untuk membuat porosan, tubungan, tandingan suci, basen jeriji, nasi tulak/biyakaon, base tempel, banten tengen-tengenan dan sejumlah sarana sesaji lainnya.

Orang-orang tua Bali di pedesaan, seperti halnya orang-orang tua Jawa di pedesaan juga kerap mengisi waktu senggangnya dengan nginang base. Biasanya, dalam nginang itu, selain base, juga diisi kapur sirih, pinang, gambir dan kapulaga.

Selain untuk keperluan sesaji, base juga banyak digunakan untuk pengobatan. Malah, base yang mengandung ragam senyawa kimia yang diperlukan untuk membuat ramuan tradisional ini terbilang memiliki khasiat obat cukup banyak.

Dalam lontar Taru Premana disebutkan base memiliki khasiat panas. Karena itu, base dapat digunakan untuk obat limuh (pingsan). Caranya, ambil daun base yang masih muda, diisi telur ayam, madu, isen (laos) lima iris, dipakai loloh (jamu).

Base juga bisa digunakan untuk obat batuk rejam atau batuk berkepanjangan. Ambil tiga atau lima helai daun base kemudian direbus dicampur dengan tiga butir cengkeh, tiga iris jebug arum (pala), satu sendok makan gula batu, diisi air kira-kira tiga gelas. Semua itu digodok sampai airnya masih kira-kira dua gelas. Saat minum air itu, isi dengan air jeruk nipis kira-kira setengah biji. Air hasil ramuan itu diminum sekali sehari secara teratur.

Tak hanya itu, jika Anda memiliki masalah bau mulut, base juga bisa membantu. Ambil tiga hingga tujuh helai daun sirih kemudian diseduh dengan air panas lalu diamkan beberapa menit. Air seduhan itu kemudian dipakai berkumur semasih hangat-hangat kuku. Ramuan dan cara pemakaian yang sama juga digunakan untuk mengatasi masalah gusi bengkak.

Bagi wanita yang baru melahirkan dan merasa gatal-gatal, base juga bisa digunakan sebagai obatnya. Caranya, segenggam daun base beserta pucuk rantingnya direbus. Setelah mendidih, dinginkan sampai hangat-hangat kuku lalu dipakai cebok selama lima menit. Pergunakan beberapa kali.

Khasiat lain daun sirih yakni untuk obat keputihan. Tujuh hingga 10 lembar daun sirih direbus dengan dua setengah liter air hingga mendidih. Selanjutnya dalam keadaan hangat air itu dipakai untuk membasuh atau membersihkan seputar kemaluan berulang-ulang.

Untuk yang mengalami sakit mata, daun sirih juga bisa dipakai untuk mengobatinya. Caranya sederhana, dua hingga tiga lembar daun sirih dibersihkan hingga tak ada kotoran yang melekat. Taruh daun base di atas piring atau mangkok bersih. Seduh dengan air panas kemudian biarkan hingga dingin. Setelah dingin, air base itu dipakai merambang atau membersihkan mata.

Masih banyak lagi khasiat daun sirih. Misalnya, untuk mengobati eksim, kulit gatal, menghilangkan jerawat, mimisan, bronkhitis, sariawan, luka, sakit jantung, sipilis, alergi, diare, hepatitis, ambeien, diabetes dan lainnya.

Base termasuk jenis tumbuhan merambat dan bersandar pada batang pohon lain. Tanaman ini panjangnya mampu mencapai puluhan meter. Bentuk daunnya pipih menyerupai jantung dan tangkainya agak panjang. Permukaan daun berwarna hijau dan licin, sedangkan batang pohonnya berwarna hijau tembelek dan permukaan kulitnya kasar serta berkerut-kerut. Base biasanya tumbuh di daerah dataran rendah hingga ketinggian 1000 meter dari permukaan laut. * Dipetik dari berbagai sumber 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

balisaja.com Desain Templateism.com Hak Cipta © 2014

Diberdayakan oleh Blogger.